December 01, 2010

Fiksi Kasut Cinta


SUATU masa dahulu, Sang Puteri punya kasut impian. Tiada siapa memberi kerana ia atas usahanya mendapatkan.

Dia mendewasa dan mereka mula memaksanya dengan kasut baru. Mati-mati dia tiada mahu. Setia dengan kasut yang ini. Walau tiada hebat dia selesa setiap kali menari.

Suatu hari kasut kesayangan Sang Puteri disembunyi. Mereka menyusun kasut-kasut baru dengan konon dia sukai. Bahkan tiada dia endah. Sanggup dan rela kaki-kaki dibiar dedah.

Undangan ke majlis malam tari dia terima. Kasut sanjungan puas dicari akhirnya jumpa. Berhati-hati menyusup keluar dengan kasut di sebalik badan. Ah! Rupa-rupanya mereka telah perasan.

“Kau! Kau anak tiada guna.”

“Semasa aku kecil, aku tiada seperti ini. Dengan kasut buruk ke majlis tari?”

“Kau menari dengan kasut sebegitu? Kau memang bukan anak aku!”

Sang Puteri terpaku. Matanya mengerdip laju. Mencuba untuk memahami baris akhir kata-kata itu.

“Jika aku bukan anakmu, jadi kau itu ayah siapa?”

Dia memang tiada pernah menjawab. Tetapi kali ini dia jadi berani hilang gagap. Suaranya mungkin tiada keras. Namun sudah cukup membuat dia puas.

Sang Puteri terus berlari tetapi ibu sudah berdiri menghalang di antara pintu.

“Aku anak siapa wahai ibu?”

Ibu cuma merenung serba salah. Dia beralih ke tingkap sebelah. Dengan baki kekuatan, dia rempuh hingga terbuka pecah. Beribu serpihan kaca menyalut seluruh tubuh berhias luka dan darah.

“Baiklah, kau anak kami. Anak kami sememang hanya suka berkasut lama.”

Jawab ibu melutut lemah tiada daya. Sementara ayah mematung diri terdiam nganga. Dan semua ini bermula dengan sepasang kasut cinta yang tiada pernah Sang Puteri terlupakan.

* Inspired by Princess Qierra Sophea.

6 comments:

Anonymous December 5, 2010 at 5:11 AM  

airmataku gugur...
sungguh bertuah kasut lama itu...

sekamar rindu December 5, 2010 at 11:44 PM  

salam...

ebtry yang terbaik pernah saya baca..

* follow ur blog..

zety December 6, 2010 at 11:17 AM  

tersentuh itu saja ayat terbaik

Rosliza Roslan December 13, 2010 at 4:09 PM  

dtg jenguk

misz nana December 13, 2010 at 5:21 PM  

terharu nyew :)

Jelita Lara June 21, 2011 at 2:21 AM  

karya terbaik yg perna saya baca, tergamam seketika....dan aku sggu terpukau !!

  

Back to TOP