June 19, 2012

Bergetar Bibir Memanggilmu Part II: Burung Kertas


KAU dan dia seperti burung kertas. Mendarat ke lantai berpusing-pusing. Turun dari langit konkrit siling.

Di situ nampak seakan benih matahari. Terbit mekar di coklat anak mata kau memancar seri. Perlahan ia menjadi nyawa merebak ke seluruh hati.

Burung kertas tentulah dihuyung ganas. Diuji dengan seksaan prahara cinta memanas. Diduga dengan azab taufan asmara membuas.

Tetapi telah mula berlangsung ciuman antara tulang selangka. Bahasa rindu dan bahasa cinta. Merungut-rungut lembut di antara nafas berdua.

Kau dan dia mungkin burung kertas. Tetapi dia berjanji jika kau mahu mencuba. Kau dan dia boleh belajar untuk akhirnya terbang di udara.

1 comments:

ghost writer June 26, 2012 at 1:06 AM  

menarik cara kau menulisnya. membuatkan aku membaca part-part yang lain. nice!

  

Back to TOP